Beranda > Tama's Memories > Pantai Pangandaran

Pantai Pangandaran

Yuhuuuu, kali ini saya mau ngomongin tempat favorit saya di dunia; pantai. Ya, bagi saya pantai adalah tempat paling indah, paling asik buat liburan. Dan belum lama ini saya ke Pantai Pangandaran, tepatnya tanggal 2 September 2012.

Waktu itu ketiga kalinya saya ke pantai. Yang pertama Pantai Prigi di Jawa Timur, terus Pantai Petanahan di Kebumen (Jawa Tengah), sampai akhirnya Pangandaran di Jawa Barat. ^^

Saya pergi ke Pangandaran sama keluarga dan warga RT saya. Kebetulan, Bapak saya ketua RT yang juga salah satu panitia bersama bapaknya Siska. Ada 60 orang yang ikut, dan saya bawa serta Inggit sama Gisty. Auith nggak bisa ikut karena dia kerja di Jakarta ๐Ÿ˜ฅ

Perjalanan perginya lumayan cepet. Kami berangkat jam 7 malem, nyampe jam 4 subuh. Itu udah transit sebentar buat istirahat, saya sama anak-anak makan popmie yang notabene makanan nasional rakyat Indonesia kalo lagi liburan :p

Nyampe sana kami langsung ke rumah yang udah disewa buat seharian. Lumayanlah, bisa ngelurusin punggung yang pegel. Tempatnya emang nggak terlalu besar, tapi cukup untuk kami semua. Toh nggak lama istirahatnya, pada udah nggak sabar buat liat pantai.

Setelah sarapan pada langsung ganti baju dan menuju pantai. Saya sama anak-anak tadinya pengen tidur dulu, baru ke pantai agak siangan. Tapi ngeliat rumah udah kosong, kami jadi pengen cabut juga. Buru-buru ganti baju terus nyusul ke pantai deh.

Hal pertama yang saya lakukan begitu keluar rumah adalah mencoba menghubungi si Iyus, adik saya. Dia bawa pergi sunblock saya padahal saya belum sempet pake ;w;

Di pantai ternyata udah banyak orang. Banyak banget malah, saya nggak liat space yang kosong sama sekali. Tadinya saya pikir bakalan sepi karena udah lewat musim liburan. Tapi dugaan saya bener-bener salah ternyata. =”=a

 

 

 

(Kiri ke kanan: Bapak, Mamah, Gisty, Saya, Inggit, Siska)

Foto-foto di atas itu adalah foto yang saya ambil waktu baru dateng banget. Itu masih jam 6 pagi loh. Udah rame banget kan? Heran, orang-orang pada nggak kedinginan apa ya?

Yah, kembali ke si Iyus. Saya nyariin dia ke pos tiga, muter-muterin kepala saya nyariin anak kelas 12 yang bongsor banget sampe akhirnya saya liat adik saya itu. Dengan semangat, saya beranjak nyamperin dia tapi ….

BUK!

Tiba-tiba aja ada bola voli yang melayang ke muka saya. Sumpah, perih banget. Aer mata saya langsung keluar walaupun saya nggak pengen nangis. Saya liat, ada dua om-om yang lagi berdiri kikuk, merekalah pemilik bola itu.

Dari jauh, si om gendut yang ngelempar bola bilang “Nggak sengaja!” beberapa kali. Dan itu malah bikin saya kesel banget. Kenapa? Karena ntu om-om sama sekali nggak nyamperin saya buat minta maaf maupun nanyain keadaan saya. Dia cuma bilang kalo dia nggak sengaja. Berarti si om itu emang nggak peduli sama saya, korabannya. Dia cuma peduli sama keselamatan dirinya sendiri yang udah dipelototin sama orang-orang di sekitar saya. Apalagi waktu itu ibu-ibu RT saya lagi pada nongkrong di deket TKP.

Bibi-bibi saya langsung nyamperin saya dan bawa saya ke pinggir sementara ibu-ibu lainnya marahin om-om tadi. Rasanya lama banget ntu perih di muka saya. Apalagi di bola voli tadi ada pasir pantainya, kan jadi masuk ke mata. Untung Inggit bawa air minum, langsung saya bersihin pake itu deh.

Singkat cerita, akhirnya saya pun berhasil memakai sunblock saya yang tadi dibawa lari si Iyus. Kami pun menghampiri ortu saya di tepi pantai. Di sana kami cuma bisa bengong, bingung mau ngapain. Nggak bisa berenang karena penuh banget.

Tapi nggak lama setelah itu ada yang nawarin kita naik perahu buat ke pasir putih. Karena nggak ada pilihan lain, ya akhirnya kami ke pasir putih deh. Sayang, Siska nggak boleh ikut sama bapaknya. Maklumlah, lagi hamil anak pertama. Semua orang jadi over protective sama dia.

 

Di perahu. Paling depan itu bapak saya, baris kedua Inggit sama Gisty, terus mamah saya sama saya sementara yang ngambil gambar ini adik saya, si Iyus.

 

Pasir putih. Nggak butuh waktu lama buat ke sini kalo naek perahu ๐Ÿ™‚

Begitu sampe pasir putih kami langsung diminta beli tiket masuk cagar alamnya, cuma Rp 2000 sih. Banyak monyet di sana, dan monyetnya suka ngejar. Apalagi kalo liat yang bawa makanan, pasti langsung diserbu.

Di sana kami pun nyewa peralatan buat snorkeling. Itu pertamakalinya saya snorkeling, soalnya saya emang cuma bisa gaya punggung kalo berenang. Hehe ….

 

(Inggit, Gisty, Iyus di tengah pantai pasir putih)

Karena itu pengalaman pertama, saya masih belum terbiasa napas make mulut. Alhasil masuklah si air laut ke mulut, idung, sama mata saya. Dan ternyata nggak cuma saya, Inggit, Gisty, sama Iyus juga gitu.

Apalagi begitu masuk ke aer banyak batu-batu karang yang sakit banget kalo kena kaki. Sebentar-sebentar kami pun menepi karena nggak tahan kena batu terus.

Kemasukan air asin ke mata sama idung itu … rasanya perih. Sangat. Lebih perih daripada muka saya waktu kena bola voli. Untung Inggit inget buat selalu bawa air tawar. Selamat deh ….

Beberapa kali kami nyoba masuk ke air, tapi nggak bisa menikmati pemandangan bawah laut. Selain karena terus kemasukan air asin, kaki kami bonyok kena batu karang yang jaraknya deket. Seandainya kami cukup kuat untuk berenang lebih jauh, pasti kami bisa liat pemandangan yang bagus tanpa harus kena batu. ;_;

Menyerah dengan snorkeling, kami pun jalan-jalan ke cagar alam. Ngunjungin gua Jepang yang sebenarnya nggak begitu mengesankan. Yang bikin kami terkesanย  malah pemandangan lautnya.

Gisty, Inggit, saya. Berharap Auith sama Siska ada di sana juga :’)

Iyus sama saya. Adik saya yang dulu suka ngekor saya kemana-mana sekarang udah jauh lebih tinggi dari saya :’)

Gisty; temen SMA yang dua tahun sekelas sama saya. Di tahun pertama, sama sekali nggak nyangka kita bakalan jadi sahabat, bahkan sampe sekarang :’)

Begitulah, sebagian besar waktu kami habis di pasir putih. Pantainya emang bagus banget sih. Tapi pasirnya bikin sakit kaki, kami jadi lecet-lecet -_-a

Well, waktunya untuk kembali. Udah pengen mandi, jadi kami nelepon supir perahu yang tadi nganterin kami ke pasir putih. Kami satu orang bayar lima belas ribu emang buat perjalanan pergi-pulang sih. Tapi ….

Orang yang punya perahu nggak bisa dihubungi! Kami nyoba minta bantuan sama perahu-perahu lain yang mau nyebrang, buat ngasih tau pemilik perahu Widuri kalo penumpangnya udah kebelet pengen pulang.

Lamaaaa banget kami nunggu, sampe anak-anak sempet ngubur diri di pasir putih ….

Gisty dan Inggit mulai bosan.

Iyus ikutan bosan.

Bosan.

Bosan.

Bosan.

Tersenyum walaupun bosan.

Menunggu.

Masih menunggu.

Daaan, akhirnya perahu yang kami tunggu pun datang. Perjalanan pulang jadi nggak seasyik waktu pergi. Semuanya keburu bete nungguin perahu. Apalagi begitu sampe di sebrang, ternyata pasirnya jadi panas banget karena udah siang. Kami yang nggak pake sandal langsung lari ke penginapan.

Salahnya, kami ngebiarin Inggit mimpin di depan. Nggak heran, kami salah jalan dan malah muter lebih jauh buat ke penginapan. ==b

Sampe di penginapan, kami pengen langsung mandi. Tapi kamar mandinya penuh dan yang ngantrinya pun masih banyak. Sambil ngantri kami makan popmie (lagi). Tapi setelah selesai makan, masih juga ngantri. Nggak tahan nunggu lebih lama lagi, kami pun mandi di tempat nyuci baju di pinggir penginapan. Yah, yang penting mandi deh.

Selesai mandi, kami nggak istirahat, cabut lagi buat belanja sama makan dong~ Maklum, kami cuma punya waktu satu hari, sorenya langsung balik ke Cimahi. Beres belanja, kami ke pantai lagi. Kali ini sama Siska yang ternyata udah mandi sejak kami masih di pasir putih.

Pantai di siang hari ternyata sepi. Jauh banget sama waktu pagi. Kami jadi nyesel nggak nunggu siang aja buat main di pantai.

Siska yang baru bareng-bareng kami lagi.

Gisty sama Inggit yang udah seger lagi.

Saya sama Iyus. Kalo liat foto ini, jadi rada nyesel juga saya potong rambut.

Saya sama Siska. Huaaaa, saya masih bulet aja. Nggak jauh beda sama foto di pantai Petanahan tiga tahun yang lalu =O=

Ngeliat pantai yang sepi, saya jadi ingin basah-basahan lagi. Tapi sebentar lagi kami harus pulang. Hiksu. Sebelum kembali ke penginapan, nggak lengkap dong kalo ke pantai tanpa minum es kelapa muda …. Jadilah kami nongkrong dulu di warung es kelapa ^-^

Gisty, Siska, saya, Inggit. Es kelapanya cukup beli dua untuk berlima (sama Iyus).

Saya sama Inggit lagi romantis. Biasanya saya kayak gini sama Siska. Tapi dia udah punya suami. Huweeee ….

Yah, itulah foto terakhir kami di Pangandaran. Abis minum es kelapa, kami balik ke penginapan, terus pulang deh. Ada yang ngusulin maen ke batu hiu dulu sih, tapi udah pada capek.

Perjalanan pulang nggak semulus waktu pergi. Macet banget. Kami yang cabut jam tiga sore, nyampenya jam 12 malem. Mana saya sama Gisty masih harus kerja lagi besoknya. Jadi pada masuk siang deh. Hehe.

Osh, untuk yang pengen maen ke Pangandaran, saya sarankan untuk pake sublock kalo nggak mau kulit jadi gosong. Biar nggak ribet mendingan nggak usah pake sandal waktu ke pantai, walaupun pulangnya harus lari-lari karena pasirnya panas sih. Dan yang paling penting, harus bawa air tawar kemana-mana.

Oke, itu tempat terakhir yang saya kunjungi buat refreshing. Rencananya Desember ini saya mau ke Yogya atau ke Taman Safari. Belum tau juga sih. ^^a

Yah, akhir kata, terima kasih untuk teman-teman dan keluarga saya yang telah memberikan banyak kenangan indah~ Saya cinta kalian :*

Ps: Untuk Yisha yang udah ngasih bintang buat postingan saya, terima kasih banyak~ Nggak nyangka aja masih ada yang ngunjungin blog saya yang nggak jelas. Haha …. xDa

Iklan
  1. April 19, 2013 pukul 12:45 am

    I have been exploring for a little bit for any high quality articles or weblog posts
    on this sort of space . Exploring in Yahoo I eventually stumbled upon
    this web site. Reading this information So i am satisfied to express
    that I have a very just right uncanny feeling I found out
    just what I needed. I so much certainly will make sure to do not forget this web site and give it a glance regularly.

  2. April 30, 2013 pukul 1:27 pm

    Wih asik banget liburan di pantai pangandarannya….

  3. Oktober 14, 2013 pukul 3:20 am

    I blog frequently and I truly thank you for your content.
    This great article has truly peaked my interest. I will book mark your website and eep checking
    for new details about once a week. I subscribed to your
    RSS feed too.

  4. Mei 22, 2014 pukul 5:42 am

    An interesting discussion is worth comment. There’s no doubt that
    that you ought to publish more on this subject matter, it might
    not be a taboo subject but usually folks don’t talk about such subjects.
    To the next! Many thanks!!

  5. Oktober 2, 2014 pukul 1:05 pm

    It’s hard to come by well-informed people about this subject,
    however, you seem like you know what you’re talking about!
    Thanks

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: